Rabu, 16 November 2016

PROPOSAL USAHA MAKARONI GORENG

BAB I
PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang
Usaha adalah suatu kegiatan yang dilakukan dengan tujuan memperoleh hasil berupa keuntungan, upah, atau laba usaha. Dan keuntungan dari usaha tersebut dapat menghasilkan uang yang dapat meningkatkan taraf hidup seseorang. Banyak cara yang dilakukan oleh seseorang dalam memulai atau menjalankan kegiatan usaha seperti membuat sendiri produk yang akan dijual atau menjual langsung produk yang sudah jadi.
Saat ini usaha di bidang makanan berkembang dengan pesat, terutama usaha makanan ringan. Usaha yang didirikan ini merupakan usaha yang bergerak dalam bidang penjualan makanan ringan berupa makaroni goreng. Makaroni ini dihadirkan dengan berbagai jenis level pedas yang bisa dijadkan pilihan, seperti level 1, level 2, dan level 3. Makaroni merupakan makanan dari Italy yang berbentuk pasta, namun saat ini makaroni telah diolah menjadi cemilan yang memiliki banyak rasa yang disesuaikan dengan selera masyarakat. Selain itu cemilan makaroni ini dijual dengan harga yang terjangkau. digemari oleh masyarakat.  
1.2  Tujuan
1.2.1  Tujuan Pendirian Usaha
Usaha ini saya dirikan agar para konsumen dapat membeli makaroni goreng dengan level pedas yang mereka inginkan. Selain itu  dengan adanya makaroni goreng ini menjadi peluang bagi saya untuk lebih mengembangkan kemampuan dalam bidang berbisnis, agar meraih keuntungan yang besar dan juga mampu membuat lapangan pekerjaan bagi masyarakat yang membutuhkan pekerjaan.
1.2.2   Tujuan Pembuatan Proposal
              Proposal yang saya buat ini bertujuan untuk :
1.      Sebagai tugas mata kuliah Kewirausahaan.
2.      Untuk menambah pengetahuan dalam merencanakan pendirian suatu usaha.

1.3  Manfaat
Proposal ini dibuat agar bermanfaat untuk :
1.         Membantu saya mengembangkan usaha yang sedang saya jalankan.
2.         Membantu saya untuk berpikir kritis dan obyektif atas bidang usaha yang sedang saya jalankan.
3.         Sebagai alat komunikasi dalam memaparkan dan meyakinkan usaha yang sedang saya jalankan kepada pihak lain.

1.4  Visi dan Misi
1.4.1  Visi
Menjadikan usaha makaroni goreng ini unggul dalam bidang perdagangan makanan ringan.
1.4.2  Misi
Misi saya dalam usaha ini sebagai berikut :
1.       Memberikan pelayanan optimal bagi pelanggan.
2.       Memberikan kualitas yang terbaik.
3.       Menciptakan inovasi terbaru guna menarik pelanggan.


BAB II
ANALISIS USAHA

2.1         Analisis SWOT
Dalam program ini analisis peluang usaha yang dilakukan menggunakan analisis SWOT. Adapun analisis SWOT yang dijelaskan sebagai berikut :
1. Strenght (kekuatan yang mendukung usaha)
            a.     Harga terjangkau sesuai dengan target pasar saya yaitu kalangan pelajar juga masyarakat pada              umumnya dari semua kalangan.
            b.    Penampilan dan rasa cukup menarik.
2.    Weakness (kelemahan yang menghambat usaha)
a.    Produknya mudah ditiru.
b.    Rasanya kurang beragam.
c.    Terbatasnya modal.
d.   Pemasarannya masih dalam lingkup kecil.
3.    Opportunity (Peluang dapat ditemukan)
a.    Kondisi masyarakat yang semakin konsumtif sehingga mempermudah kami untuk memasarkan produk.
b.    Permintaan pasar yang semakin meningkat. Banyak diminati setiap orang dari mulai anak-anak, dewasa maupun orang tua.
4.    Threat ( Ancaman usaha )
a.    Banyaknya pesaing yang menjual produk dengan yang harga lebih.
b.    Munculnya produk baru yang lebih unggul.


BAB III
GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA

Rencana usaha ini awalnya memiliki tujuan yang baik untuk masa depan. Tujuannya selain ingin mendapat keuntungan dan tambahan uang saku, usaha ini diharapkan dapat meringankan beban orang tua sehingga tidak perlu membiayai uang saku.

3.1  Penetapan Pemasaran
3.1.1     Product (Produk)
Produk ini merupakan pengembangan dari pengolahan makaroni sebagai bahan pangan menjadi makanan ringan. “Makaroni Goreng” memiliki beberapa variasi level pedas, yaitu:
a.       Makaroni Goreng Level 1”
b.       “Makaroni Goreng Level 2”
c.       “Makaroni Goreng Level 3”

3.1.2     Price (Harga)
Makaroni goreng ini dijual dengan harga Rp 7000 per unit. Penentuan harga Rp 7000 per unit dengan pertimbangan bahwa sasaran utama produk makaroni goreng ini adalah pelajar dan mahasiswa, sehingga harga jual yang tidak terlalu tinggi akan membantu memperlancar proses penjualan. Harga tersebut juga ditentukan berdasarkan perhitungan harga beli dari pemasok dan biaya opersional, sehingga telah diperhitungkan besarnya nilai keuntungan yang akan diperoleh.

3.1.3     Place (Tempat/Lokasi Produksi)
Tempat diadakannya penjualan kepada konsumen adalah di kampus, luar kampus dan tempat-tempat umum lainnya.

3.1.4     Promotion (Promosi)
Di awal usaha saya membuat promosi dengan memberikan sample dari makanan tersebut sehingga konsumen akan tertarik untuk membeli, menawarkan melalui media sosial seperti Instagram, menawarkan dengan broadcast message melalui BBM dan LINE.


BAB IV
ANALISIS KEUANGAN

4.1    Modal
Dalam proses usaha yang saya buat ini modal awal usaha berasal dari modal sendiri. Untuk pembelian produk sebanyak 100 pcs maka dibutuhkan modal sebesar:
Pembelian Produk (100 pcs x Rp 5000)                                                         Rp 500.000

4.2    Biaya Operasional
·      Biaya Tetap
                        Biaya Transfer                                     Rp 6.500
·      Biaya Variabel
                        Ongkos Kirim (10 Kg x Rp 8.000)     Rp 80.000
Total Biaya Operasional                                                                      Rp    86.500

4.3    Pendapatan
Total pendapatan 100 pcs makaroni goreng dengan harga satuan Rp 7.000
= 100 pcs x Rp 7000
     = Rp 700.000

4.4    Analisis Keuntungan
Keuntungan dari penjualan 100 pcs makaroni goreng adalah sebagai berikut:
Keuntungan = Total Pendapatan – (Modal + Biaya Operasional)
                     = Rp 700.000 – (Rp 500.000 - Rp 86.500)
                     = Rp 700.0000 – Rp 586.500
                     = Rp 113.500

BAB V
PENUTUP

5.1    Kesimpulan
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa dalam memilih suatu usaha perlu mengetahui terlebih dahulu berbagai macam hal yang berhubungan dengan usaha yang didirikan. Seperti mengetahui peluang usaha, lokasi yang strategis, pemasaran produk dan aspek-aspek lain yang berkenaan dengan pendirian usaha, sehingga usaha yang akan dijalankan dapat berjalan dengan baik. Usaha ini tidak memerlukan modal yang cukup besar, namun memerlukan perencanaan yang matang. Usaha di bidang makanan ringan ini memberikan peluang pasar yang sangat luas. Sekarang permintaan konsumen akan isi makanan ringan semakin meningkat. Sasaran utama konsumen makaroni goreng yaitu mahasiswa dan masyarakat kalangan menengah ke bawah, sehingga harga jual yang tidak terlalu tinggi akan membantu memperlancar proses penjualan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar